Cerita Eksibisionis - Naked Holiday

| komentar

Nama gue Shinta, dan ini cerita eksibisionis gue yang ketiga. Eksib-eksib gue biasanya terjadi nggak sengaja, cuma karena ada kesempatan aja, dan lagi pengen makanya gue eksib. Kayak emang lagi pake rok ke kampus, duduknya agak-agak sembarangan. Atau lagi pake baju belahan rendah, pura-pura ngambil sesuatu di bawah. Hehe.



Tetapi eksib kali ini beda, karena gue udah rencanain dari awal, nggak rencana yang lengkap juga, tapi paling nggak peralatannya udah ada cuma tinggal ngelakuinnya aja. Dan tujuan kali ini adalah Bali. Sekalian liburan. Udah kebayang gimana nanti gue bakal berenang topless, kalo bisa sekalian telanjang. Sip!



Sampe di Bali gue langsung ke bungalow yang udah gue pesen di deket pantai Kuta. Nyampe di bungalow gue langsung buka semua pakaian gue sampe gue bener-bener telanjang. Di bungalow gue ada beberapa jendela yang gordennya udah gue buka, tetapi jendelanya nggak terlalu besar dan didalem agak gelap jadi walaupun dari luar orang bisa liat gue telanjang, tetapi nggak terlalu keliatan, harus ngintip dulu baru keliatan. Hehe.



Gue tidur-tiduran dikasur sambil menikmati ketelanjangan gue. Duh, pengen banget bangun terus keluar kejalan nggak pake apa-apa lagi. Full naked, telanjang bulet, huf, bisa disangka orang gila kali yak, mungkin juga nggak sih, mana ada orang gila yang bersih, dan cantik, hehe narsis dikit, tapi belom segila itu juga sisi eksibisionis gue.



Terus gue inget kalo gue udah mesen makanan tadi direstaurant bungalow ini, terus pesennya minta dianter ke bungalow, gue berdoa mudah-mudahan yang nganter cowo. Gue langsung masuk ke kamar mandi terus pasang shower gede biar gue keliatan lagi mandi. Sip, it’s show time. Hehe.



Dan bener sekitar 10 menitan orang yang nganter dateng. Dia langsung ketok pintu. Gue diemin beberapa saat. Hehe, biar disangka nggak denger. Terus ketukan selanjutnya agak kerasan. Terus gue jawab dari dalem, “sebentar.”



gue sekarang pake handuk yang udah gue bawa dari rumah, handuknya ini nggak terlalu lebar, jadinya kalo gue pake harus milih, mau nutupin bagian atas, atau mau nutupin bagian bawah. Kali ini gue pake cukup ngelilit bagian bawah, jadi toket gue terbuka. Dan handuknya gue agak longgarin iketannya supaya mudah-mudahan nanti jatuh terus kebuka. Sip!



Begitu gue buka pintunya gue agak ngelongo sedikit. Terus gue persilahkan mas-mas yang bawa pesenan gue masuk.



Begitu dia masuk, dia langsung menuju meja makan kecil yang ada terus baru ngeliat gue yang jalan kearah dia telanjang dada.



“emm, ini billnya mbak, emm…, err, mau di bayar, err, sekarang atau nanti?” tanya dia agak terbata-bata ngeliat gue yang setengah telanjang.



Gue sebenernya agak kaget ama reaksi cupu dia, soalnya kan di Bali udah banyak bule-bule yang telanjang dada, kok dia masih aja gugup yah? Mungkin dia jarang kali ya ngeliat secara langsung sedeket ini dari orang indonesia. Hehe, yang kayak gini nih yang enak banget dikerjain. Hoho, mudah-mudahan handuk gue jatuh.



“bayar langsung aja, saya ambil dulu uangnya di tas.” Kata gue sambil ambil bill dari tangan dia. Terus gue jalan kearah tas gue, sedangkan dia jalan kearah pintu keluar. Gue ubek-ubek tas gue sambil nyari dompet gue. Abis udah ketemu dompet gue diem-diem sedikit ngelonggarin handuk gue.



Pas beberapa saat gue jalan menuju dia, bener banget handuk gue jatuh meninggalkan gue telanjang bulet di depan mas-mas yang lagi ngeliatin gue. sukses!! Yes! Terus gue pura-pura salting sambil ngambil handuk gue, terus gue tutupin badan gue asal-asalan. Yang pasti toked ama rambut pubis gue masih keliatan ama tuh mas-mas yang salting terus pura-pura liat kearah lain tapi sambil intip-intip badan gue. haha.



Abis gue bayar, mas-masnya langsung pergi. Hehe, mission accomplished. Hehe.



Abis makan dikit gue nonton tv sebentar supaya perut gue nggak kaget abis makan langsung renang. Mungkin nanti gue Cuma berjemur kali ya di pantai, tapi sapa tahu tiba-tiba pengen main air.



Oke, saatnya ke pantai! Gue langsung pake sunblock biar nggak kebakar. Terus langsung pake bikini tapi bawahnya doang dan pake sarung bali. Okay, all set, sekarang saatnya bertelanjang dada di pantai. Hehe.



Sampai di pantai ternyata lumayan ramai. Udah banyak bule-bule yang pakai bikini. Mulai dari yang badannya bagus, sampe yang kurang bagus. Yang menarik adalah nggak terlalu banyak yang topless. Ya udah, gue buka sarung bali gue, terus gue duduk-duduk topless disitu pake sunglasses.



Huah, ini toh rasanya topless di tempat orang udah biasa topless, rasanya nggak terlalu spesial karena nggak terlalu banyak yang meratiin. Kalaupun ada paling cuma sekilas, mereka udah biasa ngeliat yang kayak beginian. Nggak puas! Berarti harus cari strategi baru nih. cuma waktu itu gue belom dapet ide apa-apa jadinya gue berenang aja akhirnya.



Ombaknya waktu itu lumayan gede, jadinya beberapa kali bikini gue melorot. Bikini gue pake tali di kedia sisinya, dan emang nggak terlalu gue iket sampe keras. Ternyata ada meratiin gue daritadi, karena pas gue lagi benerin bikini gue, gue liat ada beberapa anak abg pada ngeliatin gue. haha, ternyata ada juga toh yang meratiin.



Beberapa saat gue main-main ombak lagi, gue intip-intip ternyata mereka masih ngeliatin gue, dan gue nggak sadar ada ombak yang lumayan gede. Dan gue terguling-guling, keseret ke daratan. Dan pas gue berdiri ternyata bikini gue udah di tengah paha. Jadi anak-anak abg itu bisa ngeliat rambut pubis gue, sedangkan orang-orang yang di pantai bisa ngeliat pantat gue. huah, langsung tarik bikini gue. Agak malu juga gue. terus gue langsung ke tempat sendal ama sarung bali gue.



Ditempat sendal ama sarung, gue langsung duduk-duduk nggak jelas sambil ngeliat-liat kearah pantai. Huah, panas juga yah. 5 menitan gue duduk-duduk nggak lama setelah itu gue liat salah satu abg yang daritadi ngeliatin gue jalan ke arah gue. Dan ternyata dia emang jalan ke gue.



“maaf mbak, boleh kenalan ndak?” kata dia yang menurut gue belom lulus SMP atau paling nggak baru aja lulus SMP sambil menjulurkan tangan.



Gue ngeliatin dia beberapa saat, terus berhubung gue orangnya baik hati dan tidak sombong sekaligus rajin membantu orang tua, gue sambut tangannya sambil bilang “Shinta.”



“Dodi, sendirian aja mbak?” tanya dia membuka pembicaraan. Dari sudut matanyanya gue bisa liat kalo dia berusaha dengan keras untuk nggak ngelirik-lirik terlalu banyak ke arah toked gue. tapi tetep aja dia sering banget gue liat lagi ngelirik kearah toked gue.



“iya sendirian aja, kenapa emang?” tanya gue ke dia.



“mm, nggak nanya aja, nggak mau gabung aja ama kita-kita tuh berenangnya mbak? Daripada Cuma sendiri mbak.” Tawar dia sambil menunjuk teman-temannya yang mukanya keliatan udah pada mupeng.



“nggak deh, gue juga dikit lagi udah mau balik, capek daritadi” tolak gue.



Keliatan banget rona kecewanya dia, tapi dia cuma senyum terus bilang “ya udah mbak, saya berenang lagi yah,” kata dia sambil ninggalin gue yang langsung siap-siap balik ke bungalow.



Gue pake lagi sarung bali gue, dan ternyata badan gue masih agak basah jadinya sarung balinya nempel gitu. Jadinya malah makin seksi, yes, hehe.



Sebenernya gue mau ke minimarket dulu, tapi berhubung gue nggak bawa dompet, gue akhirnya langsung ke bungalow.



Sampe di bungalow gue lepas bikini gue, terus gue ke minimarket cuma pake sarung bali yang nyetak badan gue.



Sampe di minimarket gue langsung ke bagian cemilan, mas-mas yang lagi beres-beres disitu ngeliatin gue dari atas sampe bawah. Mungkin dia nyari garis daleman gue kali ya, haha, maaf mas, nggak bakal ketemu, nggak pake. Hehe.



Pas bayar ternyata yang jaga lagi pas mbak-mbak. Ah nggak seru, nggak bisa ngasih liat puting gue yang udah mulai nyeplak deh karena mulai mengeras. Tapi ternyata mas-mas yang tadi ngeliatin gue tiba-tiba dateng lagi terus pura-pura beres-beres sambil ngeliatin gue. haha.



Sampe di bungalow gue nonton TV sambil makan cemilan gue terus langsung tidur. Haha, biarin, lagi nggak diet. Hehe.



Gue bangun udah malem, abis itu gue langsung mandi dan siap-siap untuk jalan-jalan sambil cari makanan. Hari itu gue pake atasan tank top warna putih dan cardigan warna biru muda, bawahannya gue pake rok mini jeans. Hari ini gue masih pake daleman lengkap, hehe, agak dingin waktu itu.



Tujuan pertama gue adalah jalan-jalan sekalian shopping kalo ketemu yang lucu. Dari bunglow gue jalan-jalan ketempat perbelanjaan yang deket-deket aja. Ternyata disana dah cukup ramai, mulai dari bule sampe anak-anak gaul yang pakaiannya jauh lebih seksi daripada gue, huah, biarin deh, kali ini lo lo pada yang lebih seksi.



Selesai jalan-jalan ama cuci mata, gue pindah target untuk cari makanan. Hehe, tapi kayaknya gue lagi beruntung karena gue ngeliat ada tempat buat tato nyempil gitu. Dari situ gue dapet ide untuk bikin tato temporer kalo nggak di toket gue, ya diatas rambut pubis gue. Sounds like a plan!



Gue masuk ke studio tato yang nggak terlalu gede, didalem gue liat ada seorang cowok bertato banyak lagi duduk didepan komputer. Begitu gue masuk dia langsung bangun dan nyapa gue ramah.



Setelah udah deal harga, gue langsung milih-milih bentuk tato, dari dulu gue suka bentuk-bentuk tribal gitu, jadinya gue pilih tribal bentuk sayap buat di dada kanan ama kiri gue, gue mintanya tepat disebelah puting.



Begitu tukang tatonya udah ngerti, gue langsung disuruh buka baju. Btw, ini tato temporer ya, bisa dipites gue kalo ketawan punya tato di daerah situ. Hehe.



Begitu gue udah buka atasan gue, ternyata si abang tukang tato ini keliatan santai aja, kayaknya sih gue bukan yang pertama yang minta di tato ditempat-tempat aneh.



“kok natonya disitu, nggak ditempat yang keliatan aja, kan kalo disitu nanti pas pake baju nggak keliatan lagi, kalo mau agak diatasan.” Kata abang tukang tato ngasih ide.



“hehe, ini buat surprise pacar, biar kaget tiba-tiba ada tato disini.” kata gue ngasal, padahal kalo dipikir-pikir, pacar gue agak cupu, nyium pipi gue aja jarang. Haha, gue jadi baik kalo didepan pacar gue. hoho.



“oke.” Kata tukang tatonya singkat.



Nggak lama gue udah mulai ‘dilukis’. Abangnya keliatan serius banget, tapi beberapa kali toket gue agak di pencet-pencet, bahkan agak diremes. Enak juga. Haha.



Selama nato gue, abangnya diem aja, gue ajak ngobrol dia cuma jawab pendek, walaupun kadang-kadang dia balik ngajak ngobrol, tapi kebanyakan sih dia cuma diem aja.



Pas tato gue udah setengah selesai, tiba-tiba masuk kayak 3 orangan anak muda, 2 cowo dan 1 cewe ketempat. Yang 2 cowo itu bengong beberapa saat kemudian ngeliat-ngeliat foto-foto tato sambil ngelirik-ngelirik gue. haha, lirikannya nggak tahan mas. Sedangkan yang cewe justru nggak malu-malu ngeliatin gue. Dari cara ngeliatnya sih kayaknya dia bukannya aneh, tapi juga pengen ditato di daerah toket juga.



Pas tato gue hampir selesai, 2 cowo tadi tiba-tiba ngajak ngobrol tukang tatonya soal harga. Sebenarnya sih gue bisa aja komplain, tapi gue santai aja sambil ngaca tanpa nutupin toket gue.

Mereka nanya-nanya nggak jelas banget, kadang-kadang malahan ada pertanyaan yang diulang. Waduh, ini mah mereka emang cuma pengen ngeliatin toket gue doang. Kemudian gue manggil tukangnya lagi buat nyelesain gue dulu, baru ngobrol.



Dan nggak lama setelah itu tato gue selesai, terus abangnya langsung ketempat cowo-cowo tadi lagi ngeliat model-model tato. Gue nggak langsung pake baju, tapi ngeliat tato gue dulu di kaca sekalian biar nggak rusak tatonya kalo gue langsung pake bra.



Dan ternyata pasien selanjutnya adalah cewe yang tadi sempet ngeliatin gue serius. Dan ternyata dugaan gue bener cewe itu langsung nurunin tube topnya, dan ternyata dia nggak pake bra. Haha, bravo! Hehe.



Gue jadi semangat untuk cari studio tato kecil lainnya, soalnya gue mau dibagian bawah sekarang, kalo ditempat yang sama kesannya pamer badan banget. Hoho. Abis bayar gue langsung cabut dari tempat itu. Hah! Sampe lupa makan gue, tapi udah keburu nggak semangat makan gue, udah keburu pengen yang lain.



Dan gue kemudian jalan lagi nyari studio tato. Sebenernya ada beberapa yang ada gue liat, cuma biasanya udah agak rame, agak males gue kalo rame. Hehe, padahal mau eksib, tapi masih milih-milih.



Dan akhirnya ada juga studio tato yang sepi, tapi pas gue masuk nggak ada siapa-siapa, terus tempatnya rada gelap, nggak seterang yang tadi. Agak serem juga jadinya.



Nggak lama dateng juga tukang tatonya pas gue lagi ngeliat-ngeliat foto-foto yang ada didinding. Agak kaget juga keliatannya si abangnya, mungkin tempat ini jarang didatengin pengunjung kali ya.



Akhirnya gue kasih tau gimana yang gue mau, (lagi-lagi) tato sayap, tapi kali ini sayapnya agak lebih panjang, dan gue mintanya di paha kanan dan kiri, mulai dari rambut pubis gue sampe kearah perut kanan dan kiri.



Abang tukang tatonya lagi lagi juga mukanya lempeng-lempeng aja, nggak terlalu gimana gitu pas gue minta di tato disitu, ternyata tukang tato cool semua. Hehe.



Begitu udah siap. Gue naikin tanktop gue, terus gue buka rok jeans gue ama celana dalemnya, tetapi kali ini muka abangnya agak berubah, mulai agak nggak tenang.



Begitu mau mulai ngasih cetakan dia tanya, “kok nggak dicukur rambut situnya, biasanya orang yang bikin tato didaerah sini, udah dicukur rambutnya” tanya abangnya sambil tetap santai.



“haha, nggak enak kalo dicukur semua, rasanya ada yang kurang.” Jawab gue.



Abangnya cuma angguk-angguk dikit terus mulai ngerjain tatonya.



Tiba-tiba pas abangnya lagi ngerjain tato, ada 1 abg yang masuk, dia kemudian liat-liat sebentar dan akhirnya nyadar kalo gue nggak pake celana. Dan yang parahnya dia adalah Dodi abg yang tadi ngajakin gue kenalan. Gue mikirnya mudah-mudahan dia lupa ama gue waktu itu.



“eh, mbak Shinta yaa?? Ee, lagi ngapain mbak?” tanya dia basa basi.



Sebenernya gue mau jawab lagi masak, tapi nggak enak, hayah, ternyata dia masih inget gue.



“lagi iseng buat tato.” Jawab gue sok ramah.



Terus dia malah ngambil kursi terus duduk dideket gue, dan mulai ngajak gue ngobrol. “wah, buat siapa tuh tatonya mbak, buat pacarnya yah..” kata dia dengan muka mesum.



“ada deh, mau tahu ajah” jawab gue asal.



“mbak, aku mau buat tato permanen nih, yang keren di mana ya natonya, akunya sih maunya di tangan kiri sebelah sini..” kata dia sambil menunjuk lengan di deket urat nadinya.



“jadinya nanti mau ditato huruf-huruf india, thailand atau jepang gitu mbak, keren nggak mbak kira-kira” tanya dia sambil tetep ngelirik-ngelirik kearah bagian bawah tubuh gue.



“keren aja sih. Tapi emang mau tulisan apa?” jawab gue.



Kemudian dia jalan-jalan sambil liat-liat foto-foto tato di kayak katalog tato gitu. Dan cukup lama dia liat-liatnya, gue udah hampir selesai dia baru dateng lagi sambil bawa katalog.



“wah, tatonya udah hampir selesai ya mbak, keren mbak, dan mbaknya juga seksi sih.” Kata dia.



“haha, terima kasih.” Kata gue sambil senyum.



Kemudian ia ngasih contoh tato yang dia mau, dan menurut gue biasa aja, tapi gue bilang iya keren aja biar cepet. Hehe.



Selesai tatonya gue langsung ngeliat hasilnya dari kaca, not bad. Gue ngeliat dari kaca si Dodi lagi asik ngeliatin pantat gue. Gue cuek aja dan merhatiin hasil tato aja, keren juga.



Kemudian si Dodi udah disebelah gue, “keren mbak hasilnya, tapi sayang nggak bisa dikasih liat ke orang lain, hehe.”



“kamu udah liat nih, yang lain nanti juga ada, paling temen-temennya mbak” kata gue.



“kalo temen-temen aku boleh liat juga nggak mbak? Mereka lagi males keluar, haha, pasti mereka nyesel abis nih, ndak mau nemenin aku.” Canda Dodi.



“ya nggak lah, masa mbak ngasih liat sembarangan, ini kamu lagi beruntung aja.” Kata gue ngeles.



“yaaahh, ya udah deh mbak, aku buat tato dulu yah, mbak mau kemana abis ini?” tanya dia.



“paling langsung pulang, abis capek.” Jawab gue sambil mulai berpakaian.



“hehe, bagusan nggak pake rok mbak, lebih seksi, lagipula tatonya jadi jelas keliatan.” Kata Dodi dengan senyum mesum.



Gue Cuma senyum, selesai lengkap berpakaian gue langsung pulang ke bungalow ninggalin Dodi yang lagi ditato sambil meringis, gue deg-degan abis sambil tiduran. Sensasi abis telanjang didepan tukang tato, ditato, ketemu Dodi, semua jadi satu. It was great!!



Bener-bener liburan yang menyenangkan
Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Cerita Sex | Kumpulan Cerita Dewasa - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger