Cerita Eksibisionis - The Beginning

| komentar

Nama gue Shinta, umur gue 21 tahun. sekarang gue lagi kuliah di salah satu PTS di Jakarta. Gue memiliki rupa yang nggak secantik Dian Sastro atau Luna Maya tetapi paling nggak sedikit yang bilang gue cantik. Tinggi gue 175, cukup tinggi untuk cewe Indonesia, berat gue 54, alias nggak kurus-kurus amat. Kulit gue putih dan rambut gue panjang sebahu. Dan ini adalah cerita tentang awal gue menjadi eksibisionis.



Dari mulai SMA gue udah suka dengan dunia fotografi. Di SMA gue ikut ektras fotografi di SMA gue. Selanjutnya pas kuliah gue ikutan komunitas-komunitas fotografer mulai dari yang di kenalin ama temen kuliah sampe orang-orang yang gue temuin di Internet. Alhasil gue suka ikut gathering sampe ikut hunting foto. Beberapa kali hunting fotonya sampe nginep.



Beberapa bulan yang lalu gue dapet tawaran hunting foto model dari temen gue sekampus Reno, cowok dekil yang menurut gue hasil jepretannya selalu ‘gokil’, in a good way maksud gue.



“Ta, mau ikut hunt nggak? Di Bogor lokasinya, mungkin 2 hari 1 malem, nginep gitu..” ajaknya antusias.



“hoo, hunting foto apaan? Berapa bayarnya?” tanya gue.



“foto model. Temanya glamour. Dan fotonya indoor dan outdoor… mantab dah” ujarnya berpromosi.



“hooo, okay, gue ikut deh, urusan biayanya nanti gue transfer seperti biasa, gue mau pulang dulu nih, mau ngerjain tugas, hehe” kata gue sambil langsung berdiri, gue langsung setuju karena udah lama nggak hunting foto.



“sip, biayanya emang belom jelas juga, nanti gue sms no rekening dan jumlahnya, oke gue ke kantin kalo gitu.”



Pada hari pemotretan, ada 6 orang yang ikut, gue, Reno, Adit, Alina pacar Adit, Obet, terus Riza. Pada saat di perjalanan gue baru sadar kalo ada sesuatu yang kurang, modelnya mana?? Mana modelnya? Alina disini ditugasi sebagai penata rias, alias tukang make up, bukan modelnya.



“lah, modelnya nang di?” kata gue pake bahasa jawa asal-asalan.



“nanti, dia bawa mobil sendiri, ketemuannya di villanya aja, toh dia juga rumahnya di Bogor.” Jelas Riza sang ketua RT.



Sesampainya disana kita langsung mulai menjelajah. Mulai cari-cari angle yang asyik. Segala sudut villa gue jelajahi dengan kamera Canon kesayangan gue. Asik nih, banyak spot yang asik, pikir gue dalam hati liat interior dari villa yang cukup sip buat jadi tempat pemotretan.



Bad news baru dateng pas siang, modelnya nggak bisa dateng karena nyokapnya masuk rumah sakit, jadinya nggak bisa dateng. Damn, gagal dah semua rencana kita. Gue liat mukanya langsung pada keliatan kecewa begitu tahu modelnya nggak bisa dateng.



“terus gimana nih? Masa kita pulang, sayang villanya dah dibayar.” Ujar Adit.



“yah mau gimana lagi? Orang modelnya nggak bisa dateng, masa elu yang jadi model?” Kata Riza



Sempet hening beberapa saat.



“hmmm, gimana kalo Shinta aja? Menurut gue lo cocok shin jadi model, gimana mau nggak? Sayang nih dah bayar villanya.” Ujar Reno dengan muka serius.



“ha? Gue? Yang bener aje, kenapa nggak Alin aja, lebih cantik dari gue.” Kata gue protes. Sebenernya bahkan gue ada pikiran nawarin diri jadi model, tetapi pas ditawarin langsung malah jadi ciut.



“nggak ah, gue cukup di belakang panggung aja.” Tolak Alina dengan cepat.

Setelah cukup lama dibujuk, akhirnya gue mau, ahh, nggak jadi foto deh, malah jadi yang di foto, gue agak sebel sih, Cuma mau diapain lagi, modelnya nggak dateng.



Oke, gue akhirnya jadi modelnya, saatnya dirias. Begitu di kamar gue disuruh pake kimono mandi ama alina supaya bisa langsung di make up. Gue masuk ke kamar mandi dan mulai buka satu persatu pakaian gue sampe akhirnya telanjanglah gue. Badan gue termasuk bagus menurut gue karena gue rajin ngerawatnya. Payudara gue memiliki cup 34D, cukup pas menurut gue, dengan puting berwarna cokelat muda. Bagian privat gue dihiasi oleh rambut yang nggak begitu lebat karena gue cukur setiap abis gue dapet.



Terus gue langsung dirias ama Alina. Terus pas make up gue hampir selesai, Adit masuk kekamar bawa koper kecil. Gue sempet ngelirik dari kaca, ada beberapa lingerie gitu dikeluarin dari koper. Damn, gue baru inget kalo ini kan glamour shot, ah, lemot dah.



Nggak lama gue mulai protes lagi ama Adit tentang gue jadi modelnya, Adit yang sempet hampir nyerah manggil bala bantuan dan sekali lagi gue berhasil dibujuk. Ah, emang gue orangnya nggak enakan dan kurang bisa berargumen sih.



Dan selesailah make up gue, dan gue langsung ngusir semua cowo yang lagi milah2 calon ‘kostum’



“hush, hush, keluar dulu sana..gue mau coba kostum…” kata gue pas mau nyoba salah satu lingerie yang Adit bawa.



Lingerie pertama yang gue coba adalah lingerie warna hijau. Bawahannya adalah g-string warna hijau yang sama sekali nggak nutupin pantat gue. Sedangkan branya tuh agak tembus pandang gitu dengan motif renda. Ini mah hampir telanjang. Gue coba beberapa kostum, nggak semuanya lingerie sih, ada sexy dress, ada hot pants, ada kemeja, ada kaos ketat, ada macem-macem deh.



Akhirnya, fiuh gue keluar dengan make kimono, terus nanyain mau kostum yang mana dulu.



“yang mana aja, yang menurut lo paling oke aja dulu” kata Riza.



Setelah berdiskusi dengan Alina, akhirnya gue pilih kemeja putih kegedean, bra warna putih juga, dan hotpants putih, pokoknya serba putih. Pantat gue bener2 kecetak jelas di hot pantsnya karena gue nggak pake celana dalem lagi, kurang bagus menurut gue.



Gue keluar dan cowo-cowo itu langsung siul-siul. Agak tersanjung juga sih gue.



“wow, mantab, lebih mantab daripada model yang seharusnya dateng, hehe” canda Riza



Dan pemotretan pun dimulai, ternyata dari tadi mereka udah nyiapin lightingnya.



Set yang pertama gue ada di tempat tidur. Dan baru juga mulai pemotretan, si Obet udah ngocol.



“jah, jangan di kancing semua dong kemejanya, buka 2 – 3 kancing, kurang sreg kalo dikancing semua” protes Obet



“iya iya” kata gue sambil buka satu persatu kancing, menurut gue emang agak aneh sih kalo di kancing semua. Gue akhirnya ngebuka 3 kancing, dan bra gue keliatan semuanya. Dan ini adalah pose gue paling seksi, belom pernah ada cowo yang ngeliat gue lebih dari kaos ketat, palingan pakaian renang yang agak pendek, itu juga sepupu gue. Ada perasaan deg-degan pas gue buka kancing terakhir tadi, but kind of fun. Duh ngaco.



Berbagai pose gue lakuin, tetapi kata mereka muka gue masih kaku. Come on guys, ini kan baru pertama, pikir gue agak kesel. Tetapi kayak setengah jam kemudian, mulai membaik, gue juga udah mulai tenang.



“kayaknya kalo nggak pake bra lebih bagus ya?” kata Alin tiba-tiba



“hmm, iya sih, sebenernya gue juga udah mikir gitu dari tadi, cuma nggak enak aja ngasih tahunya.” Kata adit setuju.



Yang lain juga langsung pada ngeliat gue dengan tatapan iya-gue-juga-setuju. Asem. Gimana nih, sebagian diri gue nggak mau, malu lah, tetapi sebagian diri gue pengen.



“nanti aja deh, gue belom berani, tetapi nanti gue juga nggak janji.” Kata gue



Akhirnya pemotretan pun dilanjutin lagi, kemeja gue sekarang udah sama sekali nggak dikancingin, gue sendiri sih yang buka kancingnya tanpa diminta. Gue udah mulai nyaman dengan keadaan jadi model yang seksi.



“gimana? Udah nyaman belom, gimana kalo sekarang aja dibuka branya?” tanya Reno.



"belom!! kan gue bilang nggak janji.." tolak gue. "sekarang gini aja deh, kalo udah nggak sreg ama kostum yang ini, gue ganti aja ama yang lain.. gimana?" tanya gue



"oke, sip, yang penting lo nyaman aja deh." kata Reno sambil tersenyum



gue dan Alina kembali ke ruang ganti. sampe disana gue milih-milih lagi sambil mikir, gila ya, sexy semua kostumnya. akhirnya pilihan gue jatuh pada tanktop warna putih agak tebel, terus bawahannya celana dalem ‘boyshort’ warna pink. Gue nggak pake bra lagi, tapi berhubung tanktopnya agak tebel, jadinya puting gue nggak sampe nyemplak, jadinya gue agak pede. Gue muter-muter di depan kaca, waw, pantat gue tercetak jelas, tapi seksi ah, hehe agak narsis.



Begitu gue keluar, Obet langsung dapet ide supaya gue pake kacamata yang framenya agak tebel. Jadinya nanti gue ceritanya jadi ‘sexy nerd’ gitu.



Pemotretannya kali ini diadakan di ruang tamu, gue duduk di sofa yang panjang warna coklat. Gue dikasih majalah, note kecil, ama pensil buat asesoris pemotretan. Beberapa menit pertama pemotretan berjalan biasa aja, gue pura-pura baca, gue pura-pura nulis, gue gigit-gigit pensil, dan lain sebagainya.



“sekarang main-mainin tank top ama celana dalem lo dong, biar makin seksi” perintah obet.



“main-mainin gimana? Mulai buka-bukaan nih? Dikit aja ya, nggak mau gue banyak-banyak” jawab gue.



Pemotretan selanjutnya gue mulai main-mainin tank top gue, agak gue naik-naikin, boyshortnya gue agak turunin, tapi nggak terlalu banyak, cuma sampe atas perut dikit dan dibawah perut dikit. Dan kayaknya dari tampang-tampang mereka keliatan mereka sebenernya geregetan cuma nggak berani bilang aja. Haha, ketawa kecil gue dalam hati.



Akhirnya entah darimana gue dapet keberanian, pas pose gue ngebelakangin kamera. Gue turunin boyshortnya sampai belahan pantat gue keliatan.



“mantab, turunin dikit lagi dong ah, hehe” kata obet setengah bercanda.



Dan gue turunin lagi sampai setengah belahan pantat gue keliatan. Pemotretan selesai nggak lama setelah itu, setelah gue bilang ke mereka kalau gue pegel.dan emang gara-gara gue pegel.



Malemnya abis makan harusnya ada pemotretan lagi. Cuma berhubung guenya males, jadinya nggak jadi. Yang ada kita malah nonton dvd abis itu main monopoly. Abis main kita semua tidur karena katanya besok pagi mau lanjut lagi.



Keesokan harinya gue bangun paling pertama, gue langsung mandi karena males berebutan kamar mandi walapun pada akhirnya gue nyadar kalau ada 2 kamar mandi dan cowok-cowok pemalas itu kan jarang mandi. Haha, gapapa deh, yang penting seger duluan.



Sampai jam 7 belom ada yang bangun juga kecuali Alina yang langsung mandi, dan Alina kalo mandi terkenal lama, haha, namanya juga cewe, walaupun gue untuk ukuran cewe mandinya cepet.



Karena belom ada yang bangun, gue muter-muter aja keliling villa, dan gue baru inget kalo ada kolam renang, wah asik juga nih buat berenang, pikir gue. Cuma sayang gue nggak bawa baju renang. Akhirnya gue coba cari di wardrobe yang dibawa ama Adit, dan ternyata ada beberapa bikini kecil, tapi gue males pake bikini, gue coba cari lagi ternyata ada baju renang one piece warna putih. Yeay!! Berenang!!



Ukuran pakaian renangnya pas banget. Jadinya langsung berenang deh gue. Gue lumayan bisa berenang. Setelah muter-muter beberapa lap, gue keluar dari kolam renang ngeringin badan. Tiba-tiba gue dapet ide gila untuk ke depan vila Cuma pake baju renang, dan karena anak-anak juga masih pada tidur, jadi kayaknya nggak ada masalah.



Sampe diluar nggak ada siapa-siapa, Cuma ada tukang bubur yang baru lewat, villanya termasuk di ujung, jadi jarang ada orang yang lewat villa ini. Asik, sekalian makan mendingan manggil tuh tukang bubur.



Pas deket tukang buburnya agak bengong gitu ngeliatin gue yang Cuma pake baju renang, gue pesen satu dibungkus, karena gue males masuk lagi ngambil piring, dan abis bayar gue iseng iseng ngeliat seberapa seksi sih tadi, disitu baru ketauan kalau busa-busa dibagian dada ama bagian bawahnya udah di cabut, karena kalau gue peratiin bener-bener, puting ama rambut pubis gue samar-samar keliatan. Haha, gue lupa, namanya juga buat glamour, nggak mungkin ini cuma baju renang one piece biasa. Jadi tadi tukang buburnya dapet pemandangan banyak dong. Damn, lebih banyak dari yang gue harapkan. Ya udahlah, rejeki dia gue pikir sambil ganti baju.



Bener-bener sebelum abis bubur gue, anak-anak satu persatu pada bangun. Dimulai dari Adit yang kayaknya dibangunin secara paksa ama Alina, terus Obet, Riza, ama Reno. Haha, untung aja mereka tadi nggak ngeliat gue berenang.



Abis, pada makan dimulai lagi sesi pemotretanya. Riza bilang kalo pemotretannya kali ini outdoor, dan nggak usah khawatir karena tempatnya sepi, hampir nggak ada orang yang lewat. Paling Cuma 2-3 orang per harinya yang lewat situ, tetapi tempatnya lumayan bagus karena ada curug kecilnya. Bisa sekalian main air disitu.



Pada pemotretan kali ini gue milih summer dress warna putih diatas lutut, gue nggak memakai bra karena agak rendah dressnya, jadinya kalo pakai bra agak tabrakan.



Pas perjalanan kesana agak naik turun, makanya gue disuruh pake sepatu boat supaya kaki gue nggak terlalu kotor. Aneh juga karena kalo tiba-tiba kakinya kotor kena cipratan-cipratan genangan air kaki gue.



Pemotretannya kayak ditengah kebun gitu, jadinya gue berpose diantara pohon-pohon pisang, bahkan ada beberapa yang pisangnya lagi berbuah.

Angin didaerah situ lumayan kenceng, jadinya berkali-kali dress gue keangkat-angkat, walaupun ada beberapa yang ‘nggak sengaja’ jadinya bagus.



“biar lebih seksi mendingan celana dalamnya dilepas aja, ta, tapi lo harus lebih sigap aja, hehe,” ujar Riza memberi ide.



Gue Cuma diem sebentar terus bilang oke sambil ngelepas celana dalem gue, tetapi ngelepasnya pelan-pelan supaya mereka nggak bisa liat apa-apa juga. Hehe. Mupeng banget muka mereka keliatannya.



Pemotretan berlanjut lancar, yang pasti minimal satu tangan gue nggak pernah lepas dari bagian pinggul, supaya bisa langsung sigap. Pose paling seksi pas gue ngangkat dress gue sampai pinggul sambil ngeliat bawah dari samping, tetapi bagian privat gue tetep tertutup, Cuma bagian paha sama pantat bawah gue doang yang terkekspos.



“gila, badan lo manteb banget ya, nta, baru nyadar gue.” Kata Reno memuji.



“thanks.” Kata gue sambil senyum-senyum sendiri. hehehe, gue emang rajin jaga badan gue, ternyata terbayar juga, gue jadi makin semangat buat nunjukin badan gue. Hmm, mungkin sampai semuanya kali ya. Haha.



Pemotretan selanjutnya bakal basah-basahan karena pemotretannya di air terjun mini yang tingginya paling Cuma 2,5 meter ada di tengah kebon. Bagus banget, airnya juga jernih. Dan yang pasti airnya dingin. Hehe. Terus ada sungai cetek paling Cuma sebetis selebar 2 m.



Disini gue harus ganti baju lagi, berhubung gue males jalan balik ke villa yang lumayan jauh, akhirnya gue ganti bajunya disitu aja. Gue ditemenin Alina agak menjauh dan Alina ngebentangin kain yang lumayan lebar di depan gue, tetapi kalo ada orang yang lewat belakang gue, maka akan keliatan kalo gue lagi telanjang bulat. Dan untungnya nggak ada orang yang lewat. Hehe.



Kali ini kostum gue adalah kaos gede warna hitam dan kalo gue pake kira-kira sampe 10 cm dari paha gue. Dibalik kaos itu gue udah nggak pake apa-apa lagi, dan kayaknya kali ini gue bakal ngasi liat banyak nih ke anak-anak, hehe.



15 menit pertama gue ngga terlalu mengekspos badan gue kecuali mungkin puting toket gue yang udah nyeplak karena dingin, ama selain itu paha gue. Selanjutnya gue udah makin berani dengan tiduran tengkurep tapi kaosnya gue naikin sampe seluruh pantat gue terekspos.



Anak cowo langsung pada teriak-teriak, si Alina jitak kepalanya Adit, cemburu kayaknya, hehehe. Yang gue ngubah-ngubah posisi pokoknya bagian privat gue tetep nggak keliatan dengan jelas. Gue rasa mereka udah ngeliat rambuh pubis gue sekelebat beberapa kali pas gue ngubah posisi.



Dan akhirnya entah dapat kegilaan dari mana, gue berdiri terus ngebelakangin mereka, gue buka kaos yang menjadi penutup badan terakhir gue. Gue telanjang ditengah kebon sambil di potret, I felt so liberated.



Gue tetep ngebelakangin mereka tangan gue bentangin. Tetapi sampai abis gue tetep nutupin puting dan bagian privat gue dengan tangan atau sebagaimana caranya nggak keliatan dari mereka.



“gila, speechless gue, gila banget body lo nta,” kata Obet di ujung pemotretan.



Hehe, makin girang aja gue. Selesai pemotretan gue suruh mereka duluan karena gue mau main air sebentar. Dan pas mereka udah pada pergi gue mandi di air terjunnya dengan telanjang, bener-bener telanjang. Asik juga, tetapi agak deg-degan. Abis mandi, gue udah ditinggalin handuk ama kaos bersih dan celana pendek ama Alina. Abis pakaian gue langsung balik ke villa



Sampe di villa mereka lagi pada mandi. Dan abis mereka mandi, katanya bakal ada pemotretan terakhir karena abis itu rencananya kita langsung pulang.



Pemotretan terakhir ada di ruang tamu. Gue kali ini Cuma pakai singlet bahan kaos warna biru muda, tapi nggak pake apa-apa lagi. Sebenernya mereka pada ngusulin lingrie, Cuma gue kurang suka pake lingrie, kurang nyaman.



Tapi kostum gue kali ini nggak kalah seksi, karena bahannya yang tipis dan lembut, puting gue nyeplak dengan jelas, lagipula pendek, Cuma sampai setengah pantat, jadinya pantat bawah gue keliatan jelas, terus rambut pubis gue juga ngintip-ngintip.



Gue udah bener-bener nggak malu-malu lagi, pas mereka lagi siap-siap biasanya gue ngendon di kamar, kali ini gue muter-muter. Gue ngerasa banget kalo mereka ngeliatin gue, terutama bagian bawah. Gue tau banget dari bawah bagian vagina gue terekspos dengan jelas. Dan mereka pasti ngeliatin kearah situ, cowo gitu. Hehe.



Pemotretan mulai nggak lama abis gue muter-muter, karena emang lightingnya nggak terlalu ribet. Gue berlutut di karpet yang udah disediain. Tangan gue taro di ujung bawah baju gue supaya nutupin bagian bawah tubuh gue. Gue berkali-kali ngubah posisi abis itu, dan mereka dengan jelas bisa liat vagina gue.



Setelah beberapa saat gue tiduran tengkurap sambil buka baju gue. Abis itu gue telanjang sambil difoto dari berbagai arah. Gue bilang peringatkan ke mereka kalo vagina gue ama puting gue nggak mau difoto, kalau bisa cari angle yang nggak keliatan bagian tubuh gue yang penting itu.



Akhirnya selesai juga pemotretannya, gue tapi tetep tiduran disitu, tangan gue bentangin, para cowok itu udah ngeliat semua ini pikir gue.



Itulah pengalaman gue pertama kali buka-bukaan, yang pasti bukan yang terakhir.



----------------------------------------------------------------------------------



pertama kali menulis, semoga berkenan...
Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Cerita Sex | Kumpulan Cerita Dewasa - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger