100% True Story

| komentar

Kejadian itu sore hari jam 4, dimana pembantu gw ada 2 dan yang tukang masak udah pulang sedangkan gw sendiri juga baru pulang trus mandi. Usia gw dengan pembantu yang tinggal dirumah terpaut 12 tahun diatas gw, yaitu 40 tahunan. Setelah mandi kuputuskan nonton TV di ruang tengah. Setelah pembantu gw selesai mandi kuajak nonton juga tapi jarak kami berjauhan, dia duduk di karpet. Pada saat ada iklan cewe dan cowok, kutanya pembantu gw, "Mbak...gak kepengin pacaran lagi tah?" Pembantu GW (mbak R), "Ah nggak mas, belum kepingin''. Pembantu gw adalah janda yang beranak 2, anak pertamanya cewe ikut dia sedangkan yang cowo ikut mantan suaminya. "Mbak tapi ktnya udah pacaran lagi?" kataku. "Iya sih mas, tp cuma buat main2 aja", kata mbak R. Mendengar jawaban dia pikiren ngeresku timbul. Padahal dari segi fisik mbak R biasa2 aja dan berkulit agak gelap. Toket juga standar, lebih besar punya calon istriku . Tapi karena kebawa suasana, pen*s ku mengeras juga apalagi kebiasaanku setelah mandi sore gw cuman pake sarung. “Wah enak dong kalo jadi pacarnya. Gak bingung2”, kataku. “Gak bingung2 apa mas?” tanya mbak R. “Udahlah mbak, kita lihat berita dulu biar pinter”, kataku agar mengurangi perasaan hornyku.



Terus terang gw gak kepingin ML dengan dia, karena kalo sampai ketahuan kan gak lucu. Setelah suasana agak cair, gw juga pengin mancing2 dengan bertanya, “Mbak kalo lagi pengin trus pacarnya gak ada gimana?” “Ah mas, kok Tanya gituan sih?”, kata mbak R. “Ya wajar kan mbak, orang seumuran kita kalo pacaran udah gak kaya anak SMA, nonton bioskop ato ke mall, iya enggak?” tanyaku. “Iya sih mas, kalo aq ya biasa aja tak pake kerja, lain kalo cowo”, jawab mbak R. “Emang kalo cowok knapa mbak?” tanyaku lagi. “Masa gak tahu sih mas, kalo cowo paling ya ke tempat gituan”, jawab mbak R.



Setelah kita lama berbicara hal2 yang menyrempet bahaya, gw trus terang ngomong ke mbak R, “Mbak ngomong ginian jadi adiku ikutan bangun”’ sambil menunjukkan bentuk sarungku yang berubah. “Mas kok gitu sih Cuma ngobrol aja adiknya bangun”, kata mbak R. “Lain mbak kalo ngobrol sama cowo gak mungkin adiku bangun,” kataku sambil mendekatkan tubuhku ke mbak R. “Mbak, mau enggak ngocokin adiku, sebentar aja, cuma kocok aja”, sambil memegang tangannya dan menyentuhkan ke pen*sku. Seperti yang kuduga, mbak R gak menolak permintaanku, dengan hati2 dia memegang pen*sku dari luar sarung. “Mbak aq gak pengin macem2 cuman semacem aja, jangan marah ya”, kataku. mbak R cumin tersenyum sambil berkata, “Mas, jangan bilang sapa2 ya, apalagi ke mbak *** (nama cln istriku)”. “Beres mbak”, kataku . Setelah mbak R mulai memainkan pen*sku , aku berkata, “mbak gak usah pake sarung ya, sakit nih”. “Gak usah, gini aja”, kata mbak R sambil memasukkan tangannya kedalam sarungku. “ Setelah lama gak kluar2 aku mnyarankan ke mbak R, “mbak R kasih ludah sedikit dong biar licin dan cepet keluar”. Tanpa berkata mbak R langsung membuka sarungku dan dengan cekatan mulai menjilat pen*sku. “Mbak…mbak….enak sekali”, erangku, sambil tanganku meremas2 toketnya. “Mbak…mbak….”, erangku setelah mbak R mempercepat hisapanya. “Mbak...mbak...aku mau keluar……aah” Akhirnya sp*rmaku keluar didalam mulut mbak R, bahkan dia menjilati sisa2 sp*rma di pen*sku dan ditangannya. “Makasih mbak…”, kataku. Akhirnya mbak R masuk kamar mandi dan meludahkan semua sp*rma yang ada di mulutnya.



Sampai saat ini mbak R tetep kerja ditempatku, dan kejadian tersebut tidak pernah aku ulangi lagi. Meski kadang saya masih sering ngobrol berdua….
Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Cerita Sex | Kumpulan Cerita Dewasa - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger